SEJARAH EKSEKUSI MATI KARTO SUWIRYO ( PEMIMPIN DI/TII )

M2000 – Pemirsa sekalian, pekan ini hampir seluruh media memberitakan tentang eksekusi terpidana mati kasus narkoba jilid 2 di Nusakambangan.
Dari peristiwa besar yang menyedot perhatian dunia tersebut ada yang menarik , karena salah satu terpidana mati yaitu Mari Jane asal Filiphina lolos dari eksekusi jilid 2.
( baca : Ini dia alasan Mari Jane gagal di eksekusi )

Kali ini kita akan ulas sekaligus kita belajar sejarah tentang peristiwa besar era presiden Sukarno terkait pemberontakan DI/TII.
Tentu kita pernah mendengar berita tentang sejarah tertangkapnya pemimpin DI/TII hingga berita kematiannya.
Namun sayang sejarah tidak pernah menulis sejarah dengan terbuka bagaimana proses penangkapan hingga eksekusi sang imam .

Sekarang anda semua akan segera tahu bagaimana sebenarnya proses eksekusi imam DI/TII Kartosuwiryo dan dimana beliau di eksekusi.
Jika anda tertarik dan ingin mengenal sejarah , anda harus terus membaca artikel ini hingga tuntas , karena ada foto-foto ekslusif Kartosuwiryo menjelang eksekusi hingga beliau dimakamkan.

Pemirsa sekalian, Misteri terkait kematian
pejuang Islam dan bangsa Imam DI/TII
Sekarmadji Marijan Kartosoewiryo akhirnya
terkuak. Setidaknya bagaimana proses eksekusi dan lokasi pekuburannya dapat masyarakat ketahui sekarang.
Selama 50 tahun, pemerintah Soekarno dan
Soeharto menyembunyikan lokasi eksekusi sang Imam untuk mencegah balas dendam dan reaksi para pengikutnya yang militan.

Selama ini Kartosoewiryo dipercaya masyarakat dieksekusi dan dikubur di Pulau Onrust, Kepulauan Seribu, DKI Jakarta. Bahkan ada makam yang disebut sebagai makam sang imam di sana. Ternyata salah besar.
Adalah sejarawan dan budayawan Fadli Zon yang membuka misteri yang tersimpan 50 tahun lalu itu.
Lewat buku ‘Hari terakhir Kartosoewiryo: 81
Foto Eksekusi mati Imam DI/TII’, terungkap
Kartosoewiryo dieksekusi mati dan dikuburkan di Pulau Ubi, Kepulauan Seribu.

Buku foto ini merangkai perjalanan akhir sang imam. Mulai makanan terakhir yang dimakannya, perjalanannya ke pulau, hingga ditembak mati tentara dan disalatkan serta dimakamkan.
Ini adalah sebuah fakta yang terkubur selama 50 Tahun, Kartosoewiryo dieksekusi September 1962, seperti dikutip muslimdaily.

Kartosoewiryo memproklamirkan berdirinya
Negara Islam Indonesia (NII) 7 Agustus 1949 di Tasikmalaya, Jawa Barat. Soekarno kemudian mengirimkan tentara dari Divisi Siliwangi dan satuan-satuan lain untuk menumpas gerakan Kartosoewiryo. Peperangan gerilya di belantara Jawa Barat berlangsung lama. Baru tahun 1962 gerakan ini dipatahkan. Kartosoewiryo ditangkap tentara Siliwangi saat bersembunyi dalam gubuk di Gunung Rakutak, Jawa Barat tanggal 4 Juni 1962.

Atas tindakan makarnya, Soekarno menjatuhkan hukuman mati pada Kartosuwiryo.
Sebenarnya, Kartosoewiryo adalah sahabat karibnya. Dulu Soekarno, Muso dan Kartosoewiryo sama-sama ngekos di rumah
Tjokroaminoto di Surabaya.H.O.S Tjokroaminoto diyakini sejumlah sejarawan adalah guru dari tiga orang tokoh tersebut. Tapi ketiganya akhirnya memilih ideologi dan jalan yang berbeda.
Soekarno menjadi nasionalis, Muso menjadi
komunis, sedangkan Kartosuwiryo menjadi
Islamis.

Nasib Kartosoewiryo pun berakhir diterjang timah panas regu tembak tentara Soekarno, mantan sahabatnya sendiri.
Seperti umumnya terpidana mati sebelum di eksekusi diperbolehkan mengajukan permintaan. Kartosoewiryo sendiri meminta 4 permintaan terakhirnya.

4 Permintaan Terakhir Kartosoewiryo

Sebelum Eksekusi Imam Darul Islam/Tentara Islam Indonesia (DII/TII) Sekarmadji Maridjan Kartosoewiryo ( SMK ) meminta
empat hal pada Soekarno .
Permintaan tersebut adalah :
1. Bertemu dengan perwira-perwira terdekat Kartosoewiryo.
Permintaan ini ditolak karena dikhawatirkan akan menimbulkan dampak politik.
2. Eksekusi mati disaksikan perwakilan keluarga.
Namun permintaan ini juga ditolak.
3. Jenazahnya dikembalikan pada pihak keluarga.
Ini pun juga ditolak oleh Soekarno.
4. Dipertemukan dengan pihak keluarga untuk terakhir kalinya.
Permintaan ini yang dikabulkan Soekarno.

Akhirnya sebelum dieksekusi, sang imam besar pun dipertemukan terlebih dahulu dengan keluarganya untuk terakhir kali. Mereka makan bersama dan mengobrol untuk terakhir kali di rumah tahanan militer, Jakarta. Setelah makan bersama,Kartosoewiryo kemudian dibawa ke Pulau Ubi dan ditembak mati regu penembak.

Imam Darul Islam/Tentara Islam Indonesia (DII/TII) Sekarmadji Maridjan Kartosoewiryo
mengakhiri perjuangannya dan ditangkap bulan Juni 1962 oleh tentara Republik Indonesia. Dia kemudian diadili secara kilat dan dijatuhi hukuman mati pada september 1962.

Dan berikut foto ekslusif yang terkubur selama 50 tahun lebih dan tidak diketahui publik.

image
Kartosowiryo makan terakhir bersama keluarga
image
Kartosoewiryo mendapat pengawalan ketat
image
Mulai dipindahkan ke kapal LCM menuju pulau Ubi di Kepulauan Seribu tempat eksekusi
image
Kartosoewiryo mulai dibawa ketempat eksekusi
image
Dengan mata tertutup , Kartosoewiryo dituntun menuju tempat eksekusi
image
Mulai di ikat di tiang , jelang eksekusi
image
Regu tembak siap mengeksekusi sang imam
image
Tembakan terakhir dari komandan mengakhiri drama eksekusi sang imam DI/TII
image
Tim medis memastikan Kartosoewiryo sudah meninggal
image
Tim eksekutor mulai melepaskan tali pengikat
image
Jenasah dibawa dan dimandikan
image
Jenasah Kartosoewiryo di sholatkan
image
Jenasah Kartosoewiryo sudah di samping liang lahat
image
Jenasah sang imam dikuburkan...innalillahi wa inna'illaihi ro'jiun ...selamat jalan sang imam besar

Library : berbagai sumber

Iklan

4 tanggapan untuk “SEJARAH EKSEKUSI MATI KARTO SUWIRYO ( PEMIMPIN DI/TII )”

  1. Dengan adanya sejarah para pejuang kemerdekaan atau para pemberontak NKRI akan menambah pemikiran para pembaca sehingga bisa menentukan sikap terhadap dirinya … dan tak lagi ragu ragu melangkahkan kakinya dipangkuan Ibu Pertiwi …

    Suka

  2. Kartosuwiryo itu pejuang Islam, kenapa dibunuh…pantesan bangsa ini menuju kehancuran sekarang, soalnya dilaknat oleh Allah SWT karena sudah membunuh orang2 yang berjuang untuk Islam…

    Suka

  3. Bagaimanapun jadinya.
    Pengadialan alloh akan membuktikan di kehidupan abadi.
    Tidak perlu disesali.
    Ini yang terbaik.
    Jangan lupa untuk tetap berjuang

    Suka

  4. Bagaimanapun jadinya.
    Pengadialan alloh akan membuktikan di kehidupan abadi.
    Tidak perlu disesali.
    Ini yang terbaik.
    Jangan lupa untuk tetap berjuang

    Suka

gunakan suaramu

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s